Halaman

Khamis, 4 Julai 2013

Berita seorang kawan

Terkejut mendengar berita bahawa seorang rakan masuk hospitan kerana diserang penyakit jantung. Pada jam 08.00 pagi isteri aku dihubungi oleh rakannya yang memberitahu tentang berita tersebut. Isteri Ibrahim menalipon rakan isteriku untuk memberitahu tidak dapat hadir pada kelas Al Quran kerana suaminya dimasukkan kehospital.
Kenapa terkejut. Ibrahim adalah seorang yang aktif dalam aktiviti kayuhan basikal. Dia hanya menggunakan roadbikes tidak seperti kebanyakkan rider lain yang ada kedua mountain dan roadbikes. 
Dia menyertai rombongan kayuhan dari Kangar Perlis ke Hatyai Thailand pada pagi Sabtu 29 Jun 2013 melalui Wang Klian. Jarak kayuha hampir 140 kilometer. Mereka dijangkakan akan bermalam di hatyai dan akan berkayuh pulang keesokkan hari melalui Padang Besar. Kayuhan pendek semasa pulang hanya dengan jarak 80 kilometer.
Dikhabarkan dia mula merasakan sakit dada pertengahan kayuhan ke Hatyai dan terpaksa menaiki kereta hingga ke Hatyai. Pada sebelah malam sakit makin bertambah teruk dan terpaksa di hantar kesempadan dan seterusnya ke hospital Jitra. Sukar dan mahal untuk mendapatkan rawatan di hospital negara jiran tersebut melainkan dalam keadaan emergency. Sempat melintasi sempadan sebelum pintu imegresen ditutup pada jam 12.00 tengah malam.
Apabila mendapat berita tersebut aku menalipon Ramlan Bidin, rakan lama yang bekerja di Loji Air Pelubang untuk mendapat kepastian. Abang kepada Ramlan adalah 'biras' (in law) kepada Ibrahim. Peliknya, Ramlan mengatakan tidak tahu yang Ibrahim dimasukkan kehospital Jitra dan akan menghubungi abangnya.
Kali terakhir aku berjumpa Ibrahim ialah pada pagi Jumaat sehari sebelum kayuhan ke Hatyai. Aku berselisih dengan nya di Kampung Teluk Jalan Batu Lintang dan berhenti serbentar untuk bersembang. Dia baru pulang dari kayuhan sebagai latihan dan persediaan untuk kayuhan jauh manakala aku dalam kayuhan ke Kuala Muda. Usaha kali terakhir dia mengajak aku ikut serta kayuhan ke Hatyai.
Siapa sangka seorang yang aktif bersukan juga tidak terlepas dari serangan penyakit yang dikira No.1 killer di negara kita. Rasanya tidak dia tahu yang dia mengidapnya. Bila agaknya kali terakhir dia melakukan ujian atau pemeriksaan kesihatan. Mengikut seorang rakan, aktiviti kayuhan yang dilakukan membantu mengurangkan kesan serangan penyakit jantungnya.
Kami mendoakan agar dia segera sembuh.


Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Catat Ulasan